Tank Boat Siap Menjadi Alutsista Andalan TNI

[BP] – Tatar Sunda

Pindad menandatangani kontrak proyek pengembangan Tank Boat pada Rabu, 11 Maret 2020 di Kementerian Pertahanan, Jakarta. Kontrak ditandatangani oleh Direktur Jenderal Potensi Pertahanan (Dirjen Pothan) yang diwakili oleh Sekretaris Dirjen Pothan, Brigjen TNI Aribowo Teguh Santoso dan Direktur Utama Pindad, Abraham Mose, dkutip dari siaran pers Pindad

Pindad bertindak sebagai Lead Integrator konsorsium dan penyedia sistem senjata yang bertanggung jawab untuk memastikan spesifikasi dan desain yang sesuai dengan pengguna. Pindad juga bertanggung jawab terhadap program management Tank Boat serta melakukan integrasi sistem senjatanya.

PT Lundin Industry Invest bertanggung jawab untuk Platform Kapal (mesin, sistem, dan elektrikal), PT Len Industri (Persero) bertanggung jawab membuat Alat Komunikasi (Alkom), sementara PT Hariff Daya Tunggal Engineering bertanggungjawab terhadap Battlefield Management System (BMS).

Setelah litbang selesai, tindak lanjut berikutnya adalah agar segera diproduksi dan dipasarkan sehingga dapat segera digunakan untuk memperkuat alutsista TNI dalam menjaga kedaulatan NKRI. Pindad juga sedang mempelajari potensi ekspor ke negara lain.

Harapan dari kerjasama ini kedepan Tank boat dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan TNI dalam melakukan operasi rawa, laut, sungai dan pantai (Ralasuntai) serta tugas penjagaan laut dan pantai (Sea and Coast Guard) sesuai dengan cita-cita pemerintah Indonesia untuk menjaga kedaulatan dan mempertahankan wilayah perairan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Saat ini kegiatan ilegal fishing masih rawan terjadi di beberapa perairan perbatasan seperti Selat Malaka, Laut Sulawesi dan yang sempat ramai beberapa waktu lalu, Laut Natuna.

Tank Boat dapat menampung 5 orang awak kapal dan 60 orang pasukan, memiliki kapasitas tangki BBM 6.000 liter,  dapat beroperasi dengan kedalaman air minimal 120 cm dan mampu melaju dengan kecepatan maksimum ±40 knot. Kehadiran Tank Boat yang multifungsi di berbagai perairan dan dilengkapi dengan teknologi terkini serta berbagai persenjataan modern yakni senjata kaliber 12,7 mm dan senjata RCWS Canon kaliber 30 mm akan memperkuat Indonesia secara signifikan.

Kita harapkan proyek ini bisa makin menguatkan persenjataan tentara kita untuk melindungi keamanan dan kedaulatan negara. [jayadewata]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *