168 views

Batu Tulis dan Sejarah Pakuan Padjadjaran

[BP] – Tatar Sunda

Prasasti Batutulis berlokasi di Jalan Batutulis, Kelurahan Batutulis, Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor. Kompleks Prasasti Batutulis memiliki luas 17 x 15 meter persegi. 

Prasasti Batu tulis dianggap terletak di situs ibu kota Pajajaran dan sekarang pun masih terletak di lokasi aslinya dan menjadi nama desa lokasi situs ini.

Batu Prasasti dan benda-benda lain peninggalan Kerajaan Sunda terdapat dalam komplek ini. Pada batu ini berukir kalimat-kalimat dalam bahasa dan aksara Sunda Kuno. Prasasti ini berangka tahun 1455 Saka (1533 Masehi).

Berikut ini Isi Prasasti Batu Tulis Bogor.

“Wangna pun ini sakakala, 

prebu ratu purane pun,

diwastu diya wingaran prebu guru dewataprana

di wastu diya wingaran sri baduga maharaja ratu haji di pakwan pajajaran seri sang ratu dewata

pun ya nu nyusuk na pakwan

diva anak rahyang dewa niskala sa(ng) sida mokta dimguna tiga i(n) cu rahyang niskala-niskala wastu ka(n) cana sa(ng) sida mokta ka nusalarang

ya siya ni nyiyan sakakala gugunungan ngabalay nyiyan samida, nyiyan sa(ng)h yang talaga rena mahawijaya, ya siya, o o i saka, panca pandawa e(m) ban bumi”

Terjemahan bebasnya kira-kira sebagai berikut.

“Semoga selamat, ini tanda peringatan Prabu Ratu almarhum

Dinobatkan dia dengan nama Prabu Guru Dewataprana,

dinobatkan (lagi) dia dengan nama Sri Baduga Maharaja Ratu Aji di Pakuan Pajajaran Sri Sang Ratu Dewata.

Dialah yang membuat parit (pertahanan) Pakuan.

Dia putera Rahiyang Dewa Niskala yang dipusarakan di Gunatiga, cucu Rahiyang Niskala Wastu Kancana yang dipusarakan ke Nusa Larang.

Dialah yang membuat tanda peringatan berupa gunung-gunungan, membuat undakan untuk hutan Samida], membuat Sahiyang Telaga Rena Mahawijaya dalam Saka “Panca Pandawa Mengemban Bumi”.

Itulah prasasti Batu Tulis warisan leluhur yang harus kita lestarikan bersama. [jayadewata]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.