Rusia Gelar Latihan Militer Gunakan Sistem Persenjataan Pantsir di Krimea

Ilustrasi.Net - Sistem persenjataan Pantsir

Sevastopol, Bewara Pakuan – Sistem persenjataan rudal/senjata anti pesawat Pantsir-S1 dari Distrik Militer Selatan Rusia mengadakan latihan di Krimea dengan target memburu dan melenyapkan drone musuh yang berusaha menyerang peluncur pertahanan udara S-400, Jumat, dilansir dari TASS.

Latihan berjalan di tengah panasnya suasana manuver Sea Breeze NATO di Laut Hitam yang melibatkan Ukraina, Amerika Serikat dan seluruh anggota NATO. 

Sekitar 4.000 personel, 40 kapal perang, logistik, 30 pesawat, dan lebih dari 100 kendaraan bermotor serta lapis baja terlibat dalam manuver Sea Breeze 2021 tersebut.

Dalam latihannya, Militer Rusia dengan Pantsir-S1 mendeteksi, mengidentifikasi, dan melenyapkan target udara pada jarak maksimum yang mungkin dari perangkat keras yang dilindungi, di mana target, karakteristik dan peluncuran misilnya disimulasikan secara elektronik

Peluncur rudal/senjata anti pesawat Pantsir-S1 dikerahkan di Semenanjung Krimea untuk menyediakan pertahanan udara dan melindungi posisi sistem rudal permukaan ke udara S-400 Triumf.

S-400 Triumf Rusia adalah sistem rudal permukaan ke udara jarak jauh dan menengah terbaru yang mulai beroperasi pada tahun 2007.

Ilustrasi.Net – Sistem Persenjataan S-400

Sistem ini ditujukan untuk menghancurkan pesawat, rudal jelajah dan rudal balistik, dan juga dapat digunakan terhadap instalasi tanah, di mana S-400 dapat menyerang target pada jarak hingga 400 km, dan pada ketinggian hingga 35 km di bawah tembakan dan gangguan musuh yang intensif.

Pantsir-S1 merupakan sistem rudal/senjata permukaan ke udara self propelled berbasis darat yang dirancang untuk melindungi fasilitas militer dan sipil, termasuk sistem pertahanan udara jarak jauh, dari semua yang ada. dan senjata serangan udara masa depan.

Sistem persenjataan ini  dipasang pada sasis truk untuk mobilitas yang lebih besar dan dipersenjatai dengan dua senjata 30 mm, yang masing-masing mampu menembakkan hingga 40 putaran per detik dengan 12 rudal anti-pesawat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *